Senin, 27 Februari 2012

Inilah 4 Kebiasaan Buruk Pengguna Jalan di Jakarta yang Harus Dihentikan



Tidak bisa dipungkiri bahwa keadaan jalan di Jakarta sudah semakin buruk dan sepertinya pemerintah tidak bisa (atau mungkin tidak peduli) memperbaiki situasi ini lagi. Sepertinya masalah ini harus diselesaikan oleh penduduk Jakarta sendiri. Sayangnya, ada beberapa kebiasaan buruk pengguna jalan di Jakarta yang jelas-jelasan membuat Jakarta ini macetnya semakin parah, seperti:

Nerobos Lampu Merah

Jadi ceritanya kamu lagi nunggu lampu ijo di sebuah perempatan. Indikator lampu menunjukkan 3 detik lagi lampu merah akan berganti warna jadi lampu ijo. 2. 1. Ijo. Kamu jalan dong. Motor-motor di sekitar kamu juga jalan. Tiba-tiba dari arah kanan sebuah mobil menerobos maju, maksa lewat di antara kamu dan motor-motor. Semua orang marah. Klakson terdengar dimana-mana. Pengendara motor teriak-teriak ngatain mobil yang maksa lewat itu. Tapi yang paling penting, untuk beberapa saat jalanan jadi macet.
Kenapa Kebiasaan Ini Harus Dihentikan
MBDC ngerti bahwa terkadang kamu stress di jalanan yang macet dan pengennya buru-buru aja. Tapi ada satu hal yang perlu kamu ketahui: nerobos lampu merah itu gak bikin jalanan makin lancar juga loh. Selain membahayakan kamu dan pengguna jalan lain, menerobos lampu merah juga bisa bikin macet luar biasa. Apalagi kalo kasusnya kamu nerobos lampu pas kendaraan dari arah lain udah setengah jalan. Malah kehambat kan? Kamu gak bisa jalan, mereka juga gak bisa jalan. Terus gimana dong? Makan tuh cepet.

Tetep Maju Padahal Liat Depan Macet

Seringkali di Jakarta ada situasi dimana lampu lalu lintas sudah hijau, tapi jalanan di depan kamu macet. Apa yang akan kamu lakukan? Kalo kamu adalah warga Jakarta pada umumnya, maka kamu akan tetap maju biarpun jelas-jelas di depan macet banget dan nantinya bisa mengganggu arus lalu lintas dari arah lain. “Ini kan udah ijo! Ini hak gue untuk jalan!”, begitu pikir kamu. Iya sih, tapi…
Kenapa Kebiasaan Ini Harus Dihentikan
Tapi itu bikin macet! Sekarang kamu tetep maksa maju. Terus sampe lampu merah lagi, ternyata kendaraan di depan kamu belum gerak juga. Posisi kamu ada di tengah-tengah persimpangan. Berhenti, gak bisa gerak. Sementara kendaraan dari arah lain sekarang udah ijo. Mereka punya pikiran sama kayak kamu. Mereka maju juga. Kekunci deh di tengah-tengah. Selamat ada di situ sampai setengah jam ke depan.

Nontonin Kecelakaan 

Jadi kamu lagi ngelewatin sebuah jalanan yang sudah sudah sering kamu lewati sehari-hari. Biasanya jalanan itu gak pernah macet. Tapi hari ini macet sekali! Gak normal! Ada apa ini?! Cuma ada satu kemungkinan: ada kecelakaan. Tapi separah apa kecelakaannya? Apakah ada mobil yang terguling kemudian jatuh melintang sampai menghalangi jalan? Ternyata ngga. Kecelakaannya terjadi di pinggir jalan dan gak menghalangi jalan sama sekali. Terus kenapa macet dong? Karena banyak yang nonton dong. Mobil-mobil jalannya jadi lambat dan motor-motor berhenti di pinggir jalan. Nolongin? Ngga sih, nonton aja.
Kenapa Kebiasaan Ini Harus Dihentikan
Sekali lagi, bikin macet! Lagian apa poinnya sih kamu nontonin kecelakaan? Emang orangnya bisa jadi gak celaka kalo kamu tontonin? Emang kendaraannya bisa bener lagi kalo kamu tontonin? Kalo kamu emang mau bantu, panggil polisi kek, panggil ambulance, atau kalo kamu lebih baik lagi, langsung anterin ke rumah sakit. Nontonin tuh gak ada efeknya buat orang yang kecelakaan. Satu-satunya efek yang kamu buat adalah bikin jalanan jadi macet.

Ikut Campur Urusan Orang Tabrakan

Jadi ceritanya ada tabrakan. Katakanlah kasusnya mobil dan motor. Berantem dong pastinya. Atau minimal berdebat deh. Apa yang pengguna jalan lain lakukan? Nonton? Melenggang kangkung? Kalo kamu tanya ini ke pengguna jalan umumnya di Jakarta (kebanyakan pengendara motor) maka mungkin jawaban yang kamu dapat adalah “Ya ikut campur dong!”. Ikut campur gimana maksudnya? Ya ikut campur aja, kayak:
Kamu: Saya udah kasih sen dari jauh. Belok udah pelan-pelan. Masih juga–
Pengendara Motor Random: Mas yang salah. Seharusnya mas lihat-lihat dulu, ada yang lewat atau ngga.
Pengendara Motor Random #2: Iya nih. Mas kan orang kaya.
Ya gitu deh.
Kenapa Kebiasaan Ini Harus Dihentikan
Ya rese aja sih. Bukan urusan mereka juga gitu. Sama bikin macet juga.
Nah demikianlah. Kalo kebiasaan ini dihilangkan…ya belum tentu jalanan membaik juga sih. Tapi paling gak jadi sedikit lebih nyaman gitu. Paling gak kamu gak membuat blunder sendiri kan? Nah sekarang kamu bisa nyalahin pemerintah deh.

Sumber: (http://malesbanget.com)

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Copyright © . RALEOPA_Q - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger