Selasa, 10 Januari 2012

Bagian Tubuh yang Hilang dari Orang-orang Ternama

Tulang Leher John Wilkes Booth
John Wilkes Booth mungkin pembunuh bayaran yang sukses, tetapi dia adalah seorang seniman meloloskan diri sebagian besar tidak efektif. Hanya 12 hari setelah membunuh Presiden Abraham Lincoln, Booth ditembak di bagian belakang leher dan terbunuh. Tubuhnya (akhirnya) dimakamkan di sebuah makam tak bertanda di Baltimore's Green. Namun tulang lehernya yang ketiga, keempat, dan kelima, bagaimanapun, telah dihilangkan selama autopsi sehingga peneliti dapat mengakses peluru yang bersarang disana. Untuk mereka yang ingin melihat kolom tulang leher Booth, sekarang dipajang di Museum Nasional Kesehatan dan Kedokteran di Washington, DC

Otak Einstein.
Sebelum ia meninggal, super-jenius Albert Einstein dianggap menyumbangkan tubuhnya untuk ilmu pengetahuan. Sayangnya, ia tidak pernah meletakkan keinginannya secara tertulis. Ketika dia meninggal pada tahun 1955,keluarga dan teman-teman membuat rencana untuk mengkremasi dia, tetapi ahli patologi yang melakukan otopsi, Dr Thomas Harvey, memiliki ide yang berbeda. Sebaliknya, ia memilih untuk menghapus matematika otak dari manusia jenius ini dan kemudian memberitahu keluarga tentang hal itu. Selama 30 tahun sudah abu Al tersimpan di Wichita dalam dua Mason stoples. Tentu saja, keluarga Einstein tidak senang ketika mereka tahu, tapi mereka akhirnya membiarkan otak itu diiris menjadi 240 bagian dan disalurkan kepada peneliti untuk diperiksa. Hari ini, banyak dari bagian otak itu tetap dalam lembaga-lembaga ilmiah, dengan sebagian besar terdapat di Princeton Hospital. Sedangkan tubuh Einstein yang dikremasi, tersebar di lokasi rahasia.

Kaki Dan Sickles.
Selama Pertempuran Gettysburg, Mayor Jenderal Daniel Sickle sedang duduk di atas kudanya ketika sebuah peluru meriam menghantam kaki kanannya. Meskipun dilaporkan sangat terpengaruh oleh peristiwa itu, ia tetap mengisap cerutu dalam perjalanan ke tenda medis, kaki Sickle harus diamputasi. Kaki Sickle kemudian disumbangkan ke Museum Nasional Kesehatan dan Pengobatan di Washington, DC. Sickle dimakamkan di Arlington National Cemetery setelah kematiannya pada tahun 1914.

Lengan "Stonewall" Jackson’s.
Konfederasi umum Thomas Jackson mendapat julukan saat duduk mengangkang diatas kudanya "seperti dinding batu" sementara peluru mendesing di sekelilingnya selama Perang Saudara. Tapi jenis keberanian itu (atau kenekatan) tidak berfungsi dengan baik. Selama Pertempuran Chancellorsville, Jackson sengaja ditembak di lengan oleh salah seorang kawan sendiri. Kemudian lengannya harus diamputasi, dan setelah itu, itu dimakamkan di dekat kota Virginia Ellwood. Hanya delapan hari kemudian, Stonewall mati akibat pneumonia. Sisa tubuhnya beristirahat dalam damai di Lexington, Va

Tangan Saint Francis Xavier.
Fransiskus Xaverius adalah seorang santo dengan banyak penggemar. Pada awal abad ke-16, misionaris Spanyol itu dikirim ke Asia oleh raja Portugal untuk mencari pengikut Kristen sebanyak mungkin. Ternyata, hasilnaya cukup baik. Fransiskus Xaverius menjadi sangat populer, kemudian ia meninggal pada tahun 1552. Lalu tubuhnya dibagi-bagi karena permintaan penggemarnya. Hari ini, setengah tangan kirinya di Cochin, India, sementara separuh lainnya adalah di Malaka, Malaysia. Salah satu tangannya berada di Roma, dan berbagai kota-kota lain mengklaim organ-organ dalamnya. Sisanya? Dibawa pergi ke Goa, India.

Jari Saint Catherine of Siena.
Pernah berpikir kau akan potong? Saint Catherine sudah merasa. Setelah wanita suci itu meninggal pada 1380, tubuhnya menjadi objek pemujaan. Peziarah percaya, menyentuh dagingnya secara ajaib dapat menyembuhkan penyakit dan membawa mereka lebih dekat kepada Allah, sehingga mereka berbondong-bondong untuk mengunjungi tubuhnya. Akhirnya, Gereja Katolik berencana memakamkan Catherine untuk beristirahat. Sebelum dia dimakamkan, salah satu pengikutnya memotong jari (bersama dengan beberapa gigi dan berbagai macam bagian tubuh). Sementara itu Paus Urbanus VI mendapat ide yang sama dan mengambil kepalanya. Saat ini, kedua jari dan kepalanya dipajang di Gereja San Domenico di Siena, Italia. Sisa-nya dimakamkan di bawah altar utama di Gereja Santa Maria Sopra Minerva di Roma.

Penis Napoleon.
Diasingkan, Kaisar Napoleon Bonaparte meninggal pada 5 Mei 1821. Keesokan harinya, dokter melakukan otopsi, yang dilaporkan disaksikan oleh banyak orang, termasuk seorang imam bernama Ange Vignali. Meskipun tubuh dikatakan utuh pada saat otopsi, tampaknya imam membawa pulang cenderamata. Pada tahun 1916, ahli waris Vignali menjual koleksi artefak Napoleon, termasuk apa yang mereka klaim sebagai penis sang kaisar. Meskipun tidak ada yang tahu pasti apakah itu benar-benar penis Napoleon, orang-orang telah membayar mahal untuk penis tersebut. Saat ini, ada dalam kepemilikan urolog Amerika.

Kepala Oliver Cromwell
Oliver Cromwell, yang tahta Inggris, adalah bukan orang liar. Cromwell meninggal pada tahun 1658, tetapi dua tahun kemudian, diangkat kembali menjadi monarki Inggris, lalu jenazahnya digali, diadili, dan digantung, kemudian dibuang di sebuah makam tak bertanda. Di samping itu, sebagai peringatan bagi calon pembunuh, kepalanya diletakkan di atas tombak di Westminster Hall, tempat itu tetap selama 20 tahun.Pada tahun 1814 kepala itu dijual kepada seorang pria bernama Josiah Henry Wilkinson. Begitulah nasib kepala Cromwell sampai tahun 1960, ketika kepalanya akhirnya dimakamkan di sebuah kapel di Cambridge.

Kaki Sarah Bernhardt.
Pernah mendapat peran untuk "mematahkan kaki"? Berhati-hatilah pada apa yang Anda inginkan. Pada tahun 1905, Sarah cedera lutut setelah melakukan adegan terakhir dari drama "La Tosca." Sayangnya, cederanya tidak pernah sembuh. Pada 1916, ditetapkan dan kakinya harus diamputasi. Setelah itu, dia melanjutkan untuk bermain drama, namun mencari peran yang memungkinkannya untuk tetap duduk. Menurut legenda, dalang sirkus P.T. Barnum Bernhardt menawarkan kaki palsu yang kuat, tapi ia menolaknya.

Hati Thomas Hardy.

Dalam wasiatnya, novelis Thomas Hardy dari inggris secara khusus meminta untuk dimakamkan dengan istri pertama tercinta. Namun teman-temannya, tidak berpikir ini cukup baik bagi Hardy dan melobi agar dia dikuburkan di Poet's Corner di Westminster Abbey. Terjadi perselisihan antara penggemar dan keluarga Hardy, sampai mereka mencapai kompromi. Hati Hardy dipindahkan dan dikuburkan bersama istrinya; abunya dipelihara dalam guci perunggu di Abbey. Ada juga desas-desus bahwa hati Hardy disambar kucing diatas meja, dan harus digantikan dengan hati babi untuk upacara pemakaman.Namun ini tidak berdasar.

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Copyright © . RALEOPA_Q - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger